Top
    bdkbanjarmasin@kemenag.go.id
(0511) 4705071
PERPISAHAN

PERPISAHAN

Jumat, 17 Desember 2021
Kategori : Rumah Hikmah
148 kali dibaca

Oleh : Yasir Arafat.HZ

 

Hanya yang memiliki yang merasa kehilangan.

(Anonim)

 

Banyak hal yang bisa membuat manusia sedih, salah satunya kehilangan. Entah itu sesuatu yang bersifat material atau inmaterial. Kehilangan adalah sebuah peristiwa yang tidak dinginkan oleh setiap manusia, tetapi tidak ada yang bisa melawannya. Inilah sunnatullah. Apabila kita memiliki maka suatu saat akan diambil oleh yang Maha Memiliki, yaitu Allah swt.

Kehilangan adalah bagian dari perjalanan hidup. Sebuah fase yang kerap membuat banyak orang menjadi sedih. Merasa sedih dengan kehilangan sah-sah saja. Kesedihan tidak perlu ditolak. Dengan begitu kita akan lebih menyadari perasaan untuk terus menjaga apa yang masih ada.

Kehilangan pernah menimpa Nabi Ayyub. Beliau kehilangan kekayaan dan orang orang yang disayanginya. Tidak hanya itu saja, beliau juga menderita penyakit yang menjalar ke seluruh tubuhnya. Dan tidak tanggung-tanggung. Beliau menderita lahir batin sekitar tujuh tahun. Dalam ratapan doanya, Nabi Ayyub bermunajat. “Ya Allah, penyakit ini boleh menggerogoti seluruh tubuhku. Tetapi ya Rob, jangan sampai ia juga menggerogoti hati dan mulutku. Aku hanya ingin agar aku masih tetap bisa berdzikir pada-Mu.”

Ada suami yang berpisah dengan istri dan anak-anak karena pekerjaan. Ada anak berpisah dengan orang tua dan saudara karena pekerjaan atau sedang menuntut ilmu. Ada persahabatan yang kehilangan “ruhnya”, karena terhalang jarak dan tempat atau kesibukan yang sangat padat. Begitulah hidup ini. Sejauh-jauhnya jarak perpisahan, insyaAllah akan dipertemukan. Tetapi jarak yang paling jauh dan tak lagi dapat bersua adalah perpisahan karena kematian. Perpisahan memang tidak mudah karena sifat dasar manusia ingin memiliki bukan melepaskan.

Setiap pertemuan pasti akan memiliki momen perpisahan. Oleh sebab itu, perpisahan mengajarkan kita untuk menghargai dengan sebaik-baiknya pertemuan. Banyak orang mengatakan, adanya perpisahan akan mendatangkan pertemuan baru. Namun, kesedihan mengalami perpisahan pasti akan tetap ada.

Tulisan Satrio Anugrah di bawah ini, mungkin dapat menjadi refleksi diri kita betapa tidak ada satupun di dunia ini yang sanggup menahan sebuah perpisahan, meski hanya sebentar, karena ia berbanding lurus dengan garis takdir. Tulisan tersebut diberinya judul “Bila Perpisahan Tiba”.

Bila perpisahan kelak bertamu

kita sudah tau pasti akhirnya ia akan mengetuk pintu

bekerjasamalah dengan aku! jangan kau bukakan pintu

seakan papan kayu mampu meredam takdir pahit

 

Kita memilih pamit

dalam benakku,engkau adalah orang pertama

yang akan kubawa pergi

ke podium

ke sawah

ke kursi pesakitan

 

Kau telah memilih barang-barangmu

tas di tangan kanan, tangan kiri menyeret koper

pikiranku memgawang

kucari album foto, jaga-jaga bila rindu menyergap

di malam gelap

 

Kuingin bawa hangat tubuhmu

persiapan bila dingin menghentak

aku ingin bawa hatimu beserta isinya dirimu

tak bisa!

perpisahan telah tiba

 


Sumber : H.Yasir Arafat

Penulis : H.Yasir Arafat

Editor : Yusmadi

Berita Terkait

BERITA POPULER
BERITA TERBARU
ARSIP